Posted by: admin | October 17, 2010

Almuni KM Breda

Alumni KMA Breda
Salah satu buah dari politik etis adalah dibukanya pintu pendidikan militer di KMA Breda untuk segelintir pribumi Hindia Belanda. Mengapa segelintir? Karena untuk masuk kesana memang bukan sembarang orang. Tubuh kuat dan otak cerdas tidak cukup, dalam diri calon perwira KNIL tamatan Breda harus mengalir darah biru, minimal anak seorang wedana.

Sebuah catatan menyebutkan, pribumi pertama yang menjadi kadet KNIL adalah Sultan Hamid Alkadrie dari Pontianak. Ia lulus dari KMA Breda tahun 1936. Tapi saya terus terang meragukan catatan ini, karena buku Siapa Dia? Perwira Tinggi TNI karya Harsja W Bahctiar jelas menyebut dilantiknya R Sardjono Soeria Santoso sebagai letnan II KNIL adalah tahun 1921. Tapi Soeria Santoso ternyata bukan yang pertama. Sebelum dia, ada pribumi Maluku bernama L.E. Lanjouw yang mendaftar KMA Breda. Lanjouw dilantik tahun 1918.

Tentang berapa jumlah alumni akmil prestius tersebut, sampai saat ini saya belum menemukan data pasti. Data yang ditulis rekan Syamaun Peusangan yang mengutip buku Harry Poeze; Di Negeri Penjajah menyebut ada 21 pribumi yang pernah mengenyam KMA Breda. Mereka masuk antara setelah Perang Dunia II hingga jatuhnya tanah Belanda ke tangan Jerman. Namun dari 21 orang tersebut 3 di antaranya batal dilantik karena ketahuan beraktivitas politik selama di Belanda.

Taruhlah data itu benar, siapa saja mereka? Letjen GPH Djatikusumo hanya mampu mengingatnya sampai 12 orang, seperti yang ditulisnya dalam bunga rampai PETA Tentara Sukarela Pembela Tanah Air yang diterbitkan 1996. Mereka adalah:

1. R Soeria Santoso (lulus 1921. Terakhir kolonel KNIL, menjadi WN Belanda)
2. GPH Soerjobroto (lulus 1929. Terakhir Mayor kavaleri KNIL)
3. R Poerbonagoro (lulus ? Terakhir Mayjen TNI, sekmil pertama presiden RI)
4. R Soewardi (lulus 1930. Terakhir Mayjen TNI, Gubernur akademi militer yang pertama)
5. R Soetopo (lulus 1930. Terakhir wakil panglima komandemen Sumatera, 1947)
6. R Soedibjo (lulus 1930. Terakhir Jenderal mayor TNI)
7. R Samidjo (lulus? Terakhir Kolonel TNI)
8. R Didi Kartasasmita (lulus 1935. Terakhir Mayjen TNI)
9. R Hidajat Mertaatmadja (lulus 1934. Terakhir letjen TNI, menteri)
10. Sultan Hamid Alkadrie II (lulus 1936. Terakhir Mayor KNIL, ajudan khusus Ratu Belanda)
11. R Soeriadarma (lulus 1934. Terakhir KSAU Marsekal TNI, 1962)
12. R Soerjo Soelarso (lulus 1939. Terakhir Mayjen TNI)

Jumlah ini tentu saja masih kurang. Sayang, saya tak bisa memastikan sisanya. Namun dalam beberapa buku atau memoar yang pernah saya baca, beberapa orang juga disebutkan alumnus KMA Breda. Mereka tidak termasuk di antara yang disebutkan oleh Djatikusumo. Mereka antara lain:

13. JE Lanjouw (lulus tahun 1918)
14. R Soebijakto (lulus ? Mayor KNIL dan berganti nama menjadi Mansfeld – Namanya disebut TB Simatupang)
15. R Wardiman (lulus 1931. Namanya disebut eks Breda dalam buku Yogya Benteng Proklamasi)
16. J Kaseger (lulus ? Keturunan Manado, turut bertempur dalam PD I di Muluku bersama Didi Kartasasmita)
17. R Poerbo Soemitro (lulus 1939)
18. Rachman Mashjour (lulus ? Terakhir Brigjen TNI)

Jumlah sudah 18. Namun ternyata belum final. Di samping nama-nama di atas, masih ada lagi nama banyak perwira KNIL Pribumi yang dilantik menjadi letnan II dalam periode antara tahun 1921 sampai dengan 1939. Tapi mereka belum bisa dipastikan apakah alumni KMA Breda atau sekolah Perwira KNIL di Meester Cornelis, Batavia – seperti halnya Oerip Sumohardjo. Mereka antara lain:

19. R Soewardi Tjokrohatmodjo (lulus 1922)
20. BPA Nanlohij (lulus 1922)
21. R Atmowardojo (lulus 1922)
22. Dalingga (lulus 1922)
23. R Wirjoko Wirjohoedojo (1923)
24. R Sidhiono Djojopoespito (lulus 1925)
25. M Bassa (lulus 1925)
26. R Partodarmojo (lulus 1926)
27. R Poerwopernoto (lulus 1926)
28. EA Latoeperisa (lulus 1926)
29. R Wirohatmodjo (lulus 1926)
30. R Hatmoperwoto (lulus 1928)
31. M Nanlohij (lulus 1931)
32. R Tirtohatmodjo (lulus 1935)
33. R Harjodiprono (lulus 1935)

Daftar belum usai, masih banyak lagi tokoh-tokoh yang menyandang pangkat perwira KNIL hingga saat menyerahnya Belanda di Kalijati namun tak tercatat darimana kelulusannya. Bisa jadi mereka berasal dari KMA Breda mengingat darah kebangsawanan yang dimilikinya:

34. BRM Jartabitu (Saudara tiri Sultan HB IX. Terakhir Mayor KNIL)
35. BRM Sungangusamsi (Saudarat tiri Sultan HB IX. Terakhir Kapten KNIL)
36. R Soegondo (Mayor KNIL)
37. R Abdulkadir Widjojoatmodjo (Putra bupati Pekalongan. Kolonel KNIL)
38. R Sanjoto (Kapten KNIL 1937)
39. R Soeratman (eks Panglima Komandemen TKR Jateng)
40. R Soesalit (anak RA Kartini – namun data KNIL-nya sumir)
Beberapa nama lain telah pensiun jauh sebelum kedatangan Jepang, termasuk Mayor Oerip Sumohardjo, Mayor AJ Kawilarang dan Kapten Bagoes Soemodilogo.

Ref:

http://www.bluefame.com/index.php?showtopic=154807


Responses

  1. Berarti Kapt. J. Kaseger kemungkinan lulus sebelum atau pada tahun 1928 (refer to other article). Karena pada tahun 1928 menurut newspaper Nederland J. Kaseger sudah berpangkat Lentnan Dua.

  2. Untuk masukan buat Keluarga Kaseger, saya memperoleh data Mayor Purn.KNIL J.Kaseger bukan lulusan dari KMA, tapi lulusan Hoofdcursus juga di Breda, yang dikhususkan bagi calon perwira dari tentara di Hindia-Belanda. Dia lulus, langsung dibenum letnan dua. Dia juga tahun 1931 memperoleh Bronzen eerepenning.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: